Budidaya Ikan Tawes Kolam Terpal untuk Usaha dan Bisnis

Advertisement

Budidaya Ikan Tawes Kolam Terpal untuk Usaha dan Bisnis Di Update Juli 2018

Budidaya Ikan Tawes caramancingikan.com Sudah tahu cara budidaya ikan tawes di kolam terpal? Atau ingin tahu cara membuat makalah budidaya ikan tawes?

Ikan tawes ialah salah satu ikan asli Indonesia. Ikan tawes banyak terdapat disungai-sungai besar didaerah jawa, Sumatra, dan Kalimantan. 

Penyebarannya ikan tawes cukup luas, meliputi laos dan Vietnam. 

Beberapa jenis ikan tawes yg dikenal dimasyarakat ialah ikan tawes abu-abu, albino, abu-abu dengan bercak perak, dan ikan tawes dengan sirip perut yg relatif panjang. 

Ikan tawes termasuk golongan ikan herbivore. oleh karena itu, ikan ini diperkirakan akan menjadi salah satu kandidat untuk dikembangkan dimasa mendatang sebagai salah satu komoditas ketahanan pangan. 

Hal tersebut dikarenakan biaya produksinya yg relative lebih murah dibandingkan ikan karnivora. 

Adapun teknik budidaya ikan tawes relative mudah, pemijahan ikan tawes secara alami atau buatan. Berikut ini tahap pembenihan dan pembesaran ikan tawes yg baik dan efisien. 

Budidaya Ikan Tawes



Budidaya Ikan Tawes


Pembenihan 

Pembenihan ikan tawes bisa dilakukan dikolam atau bak. Adapun teknik pembenihan meliputi beberapa tahap kegiatan berikut. 

Pemilihan induk 

Budidaya Ikan Tawes



Induk yg digunakan dalam pemijahan mempunyai berat 300 – 500 g/ekor dan umur matang gonad 8 – 12 bulan. Jumlah telur yg dihasilkan berkisar 1000 butir/g berat badan. 

Umumnya, induk betina mampu menghasilkan 20 ribu butir telur/ekor. Induk yg digunakan tidak cacat  fisik, baik bentuk badan atau sisiknya. 

Baca ini: Cara Ternak Lele Sangkuriang di Semua Kolam

Pemijahan 

Pembenihan secara alami dilakukan secara masal dikolam. Adapun jumlah induk betina dan jantan yg digunakan ialah 25 betina dan 50 pemberokan berukuran 2 m x 2 m di depan pintu air masuk. 

Sebelum dipijahkan, induk diberok atau di puasakan terlebih dahulu selama 2 – 3 hari. 

Umumnya, kolam pemijahan juga merangkap sebagai kolam pendederan.

Dengan begitu, kolam perlu diolah terlebih dahulu secara standar yg dimulai dari pengeringan sampai pemupukan. 

Habitat Ikan Tawes

Budidaya Ikan Tawes



Sebelum budidaya ikan tawes berlanjut, untuk mempercepat pemijahan, induk dirangsang dengan menaikkan ketinggian air dikolam. 

Induk-induk dimasukkan saat ketinggian air kolam mencapai 20 cm dipagi hari. Pada saat sore hari, air mulai dimasukkan hingga ketinggiannya mencapai 80 – 100 cm. 

Berdasarkan habitat kebiasaannya di alam bebas, biasanya, induk tawes akan memijah pada pukul 19.00 – 22.00. 

Ciri induk yg memijah ialah berkejar – kejaran pada siang hari didekat pintu air masuk. 

Pembenihan di bak dilakukan dengan memasangkan induk jantan dan betina dengan perbandingan 1 betina : 2 jantan. 

Kepadatan yg digunakan ialah 3 ekor/bak ukuran 2 m x 1 m x 1 m. Mula – mula, air dimasukkan ke dalam bak secara bertahap hingga mencapai ketinggian 85 cm. 

Bersamaan dengan itu, percikkan air ke permukaan kolam sebagai tiruan air hujan. Induk akan memijah sekitar 10 jam kemudian. 

Rangsangan lain yg juga umum digunakan untuk ikan tawes ialah penggunaan hipofisa atau hormone ovaprim. 

Perbandingan antara donor dan resipien yg digunakan hipofisa ialah 1:1,5. 

Sementara hormone ovaprim diberikan dengan dosis 0,35 ml/kg induk betina. 

Penyuntikan bisa dilakukan satu sampai dua kali. Penyuntikan hormone hanya diberikan pada induk  betina. Pemijahan akan terjadi pada saat 6-14 jam setelah penyuntikan pertama. 

Pemijaan bisa dilakukan secara buatan dengan cara mengumpulkan telur-telur lewat pengurutan perut induk betina. 

Sementara sperma diperoleh dengan cara mengurut perut induk jantan. Telur dan sperma yg terkumpul dicampur, diaduk dengan bulu ayam, dan diaktifkan dengan air. 

kemudian, telur-telur ditetaskan dicorong penetasan yg terbuat dari fiber. 

Baca juga: Cara Ternak Lele di Kolam Terpal Agar Hasil Bagus

Pemeliharaan larva 

Budidaya Ikan Tawes



Setelah induk tawes selesai memijah, kecilkan air masuk ke kolam agar telur tidak terbawa arus. Telur di monitor agar tidak terkumpul disatu tempat. Telur akan menetas setelah 2-3 hari. Larva diberikan hingga mencapai umur 20-21 hari. 

kemudian, benih dipindahkan ke kolam pendederan kedua yg telah diolah secara standar. 

Padat tebar benih yg digunakan ialah 10 – 20 ekor/m2. Pemeliharaan dilakukan selama 3-4 minggu. Kemudian benih dijual atau dipindahkan ke kolam pendederan berikutnya. 

Baca juya ya,. Sistem Budidaya Ikan Nila Banyak Untung

Budidaya Ikan Tawes – Pembesaran 

Budidaya Ikan Tawes Pembesaran



Umumnya, pembesaran ikan tawes dilakukan dikolam tanah atau sawah, baik secara monokultur atau polikultur. 

Polikultur bisa dilakukan dengan mencampur ikan tawes dengan ikan mas dan nila. 

Masukkan benih ikan tawes ke kolam pembesaran dengan kepadatan sekitar 10 – 15 ekor/m2. 

Adapun ketinggian air kolam atau sawah antara 60-80 cm. 
Ikan tawes termasuk ikan pemakan tumbuhan dan pertumbuhan badannya relative cepat. 

Dalam masa pemeliharaan sekitar 3,5 – 4 bulan, benih ikan tawes bisa mencapai ukuran konsumsi, ialah 150-250 g/ekor. 

Selama pemeliharaan, umumnya ikan tawes hanya diberi pakan tambahan berupa sisa sayuran atau limbah dapur. 

Hal ini diperkirakan akan menjadikan ikan tawes sebagai kandidat ikan konsumsi berbiaya produksi rendah.

Selesai sudah beberapa tahapan cara budidaya ikan tawes di kolam terpal atau tanah dan beton dengan pakan alami cepat besar dan panen untuk pemula.

Advertisement
Budidaya Ikan Tawes Kolam Terpal untuk Usaha dan Bisnis | Kamikaze | 4.5
Caramancingikan.com Merupakan Website Informasi Tentang Seputar Cara Memancing Dan Harga Alat Pancing Yang Bisa Anda Dapatkan Diberbagai Tempat Seperti di kota Bandung Soreang |Pematang siantar | Penajam (Kaltim) | Mataram (Lombok) | Lumajang | Melak | Pare-Pare | Mojokerto | Samarinda | Pangkalpinang | Pontianak | Probolinggo | Purwakarta (Jabar) | Purwokerto (Jateng) | Sidrap| Riau | Salatiga | Bekasi Cikarang | Bogor Cibinong| Ciamis| Cianjur Cianjur| Cirebon | Singkawang | Samboja (Kaltim) | Sangatta | Sanur | Soppeng| Sengkang | Sentul | Serang | Nganjuk | Nunukan | Padang | Mamuju | Palembang | Sidoarjo | Rembang | Singaraja | Pinrang | Sintang | Situbondo | Tangerang | Semarang | Sorong | Sorowako | Subang | Sumedang | Sukabumi | Surabaya | Tabanan |Ternate | Tanah Grogot (Kaltim) | Solo | Tanjung karang | Tanjung Pinang | Tanjung Tabalong | Yogyakarta| Tasikmalaya | Tana_Toraja | Tegal | Tenggarong | Timika | Mungkid | Pati | Pekalongan | Kajen | Pemalang | Tuban | Tulung Agung | Ungaran | Tarakan Bandung Barat Ngamprah | Garut | Indramayu | Karawang | Kuningan | Majalengka | Purwakarta | Subang | Sukabumi | Pelabuan ratu | Sumedang | Singaparna | Bandung | Banjar | Bekasi | Bogor | Cimahi | Cirebon | Depok | Sukabumi | Cisaat | Tasikmalaya | Banjarnegara | Banyumas | Purwokerto | Batang | Blora | Boyolali | Brebes | Cilacap | Jepara | Karanganyar | Kebumen | Kendal | Demak | Grobogan | Purwodadi | Klaten | Kudus | Magelang | Purbalingga | Purworejo | Rembang Rembang|Semarang Ungaran|Sragen Sragen Malinau | Manado | Manokwari | Kutai | Nabire | Negare (Bali) | Palopo | Palu | Polman | Merauke | Paser (Kaltim) | Pasuruan | Pati | Pekalongan | Pekanbaru | Bangkalan Bangkalan | Banyuwangi Banyuwangi | Blitar Kanigoro | Bojonegoro Bojonegoro | Bondowoso | Gresik | Jember | Jombang | Kediri | Lamongan | Lumajang | Madiun | Magetan | Malang | Kepanjen | Mojokerto Mojokerto | Nganjuk | Ngawi Ngawi | Pacitan | Pamekasan | Pasuruan | Ponorogo | Probolinggo | Kraksaan | Sampang | Sidoarjo | Situbondo | Sumenep | Trenggalek | Tuban | Tulungagung | Kota Batu | Kota Blitar | Kota Kediri | Kota Madiun | Kota Malang | Kota Mojokerto | Kota Pasuruan | Kota Probolinggo | Kota Surabaya