Cara Budidaya Ikan Sepat Mutiara dan Siam untuk Usaha dan Bisnis

Advertisement

Cara Budidaya Ikan Sepat Mutiara dan Siam untuk Usaha dan Bisnis Di Update Juli 2018

Budidaya Ikan Sepat caramancingikan.com Sudah tahu cara budidaya ikan sepat mutiara? Atau ingin tahu gambar telur ikan sepat?

Ikan sepat termasuk golongan hewan omnivore, yaitu hewan pemakan segala, baik berupa flora ataupun Fauna yg menempel pada berbagai substrat di bawah permukaan air, sehingga mudah dipelihara. 

Ternak ikan sepat belum banyak dilakukan oleh masyarakat. Ikan sepat yg ada dipasaran saat ini yaitu ikan konsumsi hasil dari tangkapan di alam. 

Diperkirakan, ikan ini akan menjadi salah satu komoditas ketahanan pangan untuk dikembangkan di masa mendatang karena biaya produksinya yg relative lebih murah dibandingkan ikan karnivora. 

Komoditas sepat yg banyak dikenal berupa ikan sepat asin. Untuk itu kesempatan bagi sobat mampu membuka usaha budidaya ikan sepat. Berikut tahapannya.

Budidaya Ikan Sepat


Budidaya Ikan Sepat


Pembenihan 

Pembenihan ikan sepat relative mudah dan umumnya dilakukan secara alami.

Berikut ini tahap pembenihan dan pembesaran ikan sepat yg baik dan efisien. 

Baca ini: Ikan Sepat Biru Hias? Ini Dia Cara Budidaya dan Merawatnya

Pemilihan induk 

Budidaya Ikan Sepat



Induk yg digunakan dalam pemijahan hendaknya mempunyai berat 100-120 g/ekor dan umur matang gonad 6 – 7 bulan. 

Jumlah telur yg dihasilkan  berkisar 7.000 – 8.000 butir per induk. Selain itu, induk yg digunakan tidak cacat fisik, baik bentuk badan ataupun sisiknya. 

Induk jantan mempunyai ciri sirip  punggung mencapai pangkal ekor, sedangkan induk betina mempunyai sirip punggung yg lebih pendek. 

Baca juga:
Cara Lengkap Budidaya Ikan Sepat Mutiara (Pearl Gourami)

Pemijahan 

Budidaya Ikan Sepat



Pembenihan ikan sepat mampu dilakukan di kolam yg banyak ditumbuhi tanaman air dan berair jernih. 

Pembenihan secara alami dikolam dilakukan secara massal. Jumlah induk betina dan jantan yg digunakan yaitu 25 ekor betina dan 50 ekor jantan untuk kolam dengan luas 500 m2. 

Umumnya, kolam pemijahan juga merangkap sebagai kolam pendederan sehingga kolam perlu diolah terlebih dahulu secara standar yg dimulai dari pengeringan sampai pemupukan. 

Saat pemijahan, induk jantan akan membuat sarang berupa gelembung-gelembung buih. 

Baca: Panduan Lengkap Budidaya Ikan Sepat Siam (Trichogaster Pectoralis)

Pemeliharaan larva 

Telur ikan sepat akan menetas setelah 2-3 hari sejak pembuahan. setelah itu, larva dibiarkan hidup dalam kolam pemijahan hingga berumur 20-21 hari. 

Pendederan 

Setelah berumur 21 hari, larva dipindahkan ke kolam pendederan kedua yg telah diolah secara standar pula. 

Pada tebar yg digunakan yaitu 10 – 20 ekor/m2. Pemeliharaan dilakukan selama 3 – 4 minggu sebelum dijual. 

Budidaya Ikan Sepat – Pembesaran 


Umumnya, pembesaran dilakukan dikolam tanah, baik secara monokultur ataupun polikultur dengan ikan mas, nila, gurami, dan nilem. 

Benih ikan sepat dimasukkan ke kolam yg telah diolah terlebih dahulu secara standar dengan kepadatan sekitar 40 – 50 ekor/m2. Sementara ketinggian air kolam Antara 60 – 80 cm. 

Ikan sepat termasuk pemakan segalanya, selama pemeliharaan, ikan sepat hanya diberi pakan yg berasal dari buangan budidaya lele ataupun gabus. 

Dalam masa pemeliharaan sekitar 4-5 bulan, ikan sepat mampu mencapai ukuran konsumsi, yaitu 80-100 g/ekor.

Baca juga:
Ikan Sepat Siam? Ini Dia Klasifikasi dan Ciri Morfologinya

Selesai sudah tahapan budidaya ikan sepat untuk pemula dengan harga biaya murah karena dengan pakan alami yg mudah didapat.

Advertisement
Cara Budidaya Ikan Sepat Mutiara dan Siam untuk Usaha dan Bisnis | Kamikaze | 4.5
Caramancingikan.com Merupakan Website Informasi Tentang Seputar Cara Memancing Dan Harga Alat Pancing Yang Bisa Anda Dapatkan Diberbagai Tempat Seperti di kota Bandung Soreang |Pematang siantar | Penajam (Kaltim) | Mataram (Lombok) | Lumajang | Melak | Pare-Pare | Mojokerto | Samarinda | Pangkalpinang | Pontianak | Probolinggo | Purwakarta (Jabar) | Purwokerto (Jateng) | Sidrap| Riau | Salatiga | Bekasi Cikarang | Bogor Cibinong| Ciamis| Cianjur Cianjur| Cirebon | Singkawang | Samboja (Kaltim) | Sangatta | Sanur | Soppeng| Sengkang | Sentul | Serang | Nganjuk | Nunukan | Padang | Mamuju | Palembang | Sidoarjo | Rembang | Singaraja | Pinrang | Sintang | Situbondo | Tangerang | Semarang | Sorong | Sorowako | Subang | Sumedang | Sukabumi | Surabaya | Tabanan |Ternate | Tanah Grogot (Kaltim) | Solo | Tanjung karang | Tanjung Pinang | Tanjung Tabalong | Yogyakarta| Tasikmalaya | Tana_Toraja | Tegal | Tenggarong | Timika | Mungkid | Pati | Pekalongan | Kajen | Pemalang | Tuban | Tulung Agung | Ungaran | Tarakan Bandung Barat Ngamprah | Garut | Indramayu | Karawang | Kuningan | Majalengka | Purwakarta | Subang | Sukabumi | Pelabuan ratu | Sumedang | Singaparna | Bandung | Banjar | Bekasi | Bogor | Cimahi | Cirebon | Depok | Sukabumi | Cisaat | Tasikmalaya | Banjarnegara | Banyumas | Purwokerto | Batang | Blora | Boyolali | Brebes | Cilacap | Jepara | Karanganyar | Kebumen | Kendal | Demak | Grobogan | Purwodadi | Klaten | Kudus | Magelang | Purbalingga | Purworejo | Rembang Rembang|Semarang Ungaran|Sragen Sragen Malinau | Manado | Manokwari | Kutai | Nabire | Negare (Bali) | Palopo | Palu | Polman | Merauke | Paser (Kaltim) | Pasuruan | Pati | Pekalongan | Pekanbaru | Bangkalan Bangkalan | Banyuwangi Banyuwangi | Blitar Kanigoro | Bojonegoro Bojonegoro | Bondowoso | Gresik | Jember | Jombang | Kediri | Lamongan | Lumajang | Madiun | Magetan | Malang | Kepanjen | Mojokerto Mojokerto | Nganjuk | Ngawi Ngawi | Pacitan | Pamekasan | Pasuruan | Ponorogo | Probolinggo | Kraksaan | Sampang | Sidoarjo | Situbondo | Sumenep | Trenggalek | Tuban | Tulungagung | Kota Batu | Kota Blitar | Kota Kediri | Kota Madiun | Kota Malang | Kota Mojokerto | Kota Pasuruan | Kota Probolinggo | Kota Surabaya