Cara Membandul Umpan atau Bom Umpan Yang Jitu

Cara Membandul Umpan atau Bom Umpan Yang Jitu Di Update April 2017

Caramancingikan.com – Kemampuan dan hasil mendapatkan ikan yang banyak tentunya ditentukan pada spot mancing yang banyak ikannya, dengan begitu kita sebagai pemancing ikan diharuskan mengetahui spot yang banyak ikannya atau kita harus bisa mendatangkan ikan ke spot mancing kita. Hal ini tentunya tidak mustahil untuk mendatangkan dan mengumpulkan ikan pada suatu tempat mancing karena saat ini telah ada tehnik bandul umpan atau sering disebut bom umpan memancing. Tehnik ini digunakan untuk mancing harian ataupun lomba galatama dalam mendatangkan dan mengumpulkan ikan.

Cara Membandul Umpan atau Bom Umpan Yang Jitu

Cara Membandul Umpan atau Bom Umpan Yang Jitu

Tehnik Bandul Umpan Atau Bom Umpan

Membandul atau mengebom ikan tentunya dengan tehnik karena jika salah malah bisa membuat ikan terganggu dan pergi. Umpan bandul atau bom umpan bisa dibuat dengan berbagai bahan, yang pertama umpan bandul dari alam seperti daun singkon, daun talas, daun umbi dan lainnya sedangkan umpan bandul buatan bisa kita beli dari toko alat pancing dengan bentuk pelet atau serbuk umpan bandul. Dan berikut tehnik-tehnik cara membandul atau bom umpan yang benar, Cara Membandul Umpan atau Bom Umpan Yang Jitu dibawah ini.

Baca Juga :  Cara Membuat Umpan Ikan Gurame Jitu Dikolam dan Rawa

Tip Cara Membandul Umpan atau Bom Umpan Yang Jitu

Yang harus diperhatikan adalah kita harus melempar umpna bandul atau bom umpan pada kedalam air antara 1,5 sampai 2 meter karena biasanya ikan mencari makan pada kedalam air seperti itu. Untuk jarak melempar umpan bandul atau bom ikan ke dalam air sekitar 2 meter dari tempat anda memancing atau 1 meter dari arah ujung joran. karena jika terlalu jauh ditakutkan kita susah melempar pada spot yang diingingkan begitu juga jika terlalu dekat akan membuat ikan takut karena suara gaduh dari pemancing. Jangan melempar umpan bandul atau bom umpan setelah ikan berkumpul karena akan membuat ikan takut, namun jika ikan belum juga datang silahkan anda ulangi untuk melempar umpan bandul atau bom umpan pada satu titik sasaran.

Cara Membuat Umpan Bandul / Bom Umpan

Untuk cara membuat umpan bandul / bom umpan. Jika menggunakan bahan alami kita tinggal mengikat daun umpan kemudian lempar pada spot memancing, sedangkan untuk umpan bandul/bom umpan yang terbuat dari pelet atau bahan yang dibeli dari toko, kita harus memasukan kedalam wadah lalu basahi dengan air ada bagusnya menggunakan air hangat kemudian aduk perlahan dengan menggunakan tangan sampai terlihat gembur. perlu diingat air jangan terlalu banyak karana akan membuat encer umpan bandul karena akan mudah terbawa arus air dan jangan terlalu sedikit karena akan membuat umpan bandul padat sehingga umpan bandul lama merekah dalam air.

Baca Juga :  Cara Cepat Memperkirakan Berat Ikan Tanpa Timbangan

Itulah Cara Membandul Umpan atau Bom Umpan Yang Jitu, semoga bisa menambah informasi bagi anda para pemancing harian ataupun lomba galatama agar mengetahui tehnik menggunakan umpan bandul / bom umpan yang benar dan jitu.

Pencarian yg berkaitan dengan artikel ini:

cara membuat umpan tempe,umpan talas,umpan tempe,cara membuat marus,cara membuat umpan dari tempe,umpan raja sero kuning,Racikan umpan ikan mas raja sero,campuran umpan pa atang,cara buat umpan super salmon,umpan raja sero ikan mas,umpan ikan mas paatang,umpan putih tembleg,cara membuat tembleg,cara pasang umpan kangkung,cara memasak marus,umpan dari tempe,umpan jadi hd wangi,cara budi daya lumut sawah,umpan pengumpul ikan bawal,cara memasang umpan kangkung
Cara Membandul Umpan atau Bom Umpan Yang Jitu | Kamikaze | 4.5
Caramancingikan.com Merupakan Website Informasi Tentang Seputar Cara Memancing Dan Harga Alat Pancing Yang Bisa Anda Dapatkan Diberbagai Tempat Seperti di kota Bandung Soreang |Pematang siantar | Penajam (Kaltim) | Mataram (Lombok) | Lumajang | Melak | Pare-Pare | Mojokerto | Samarinda | Pangkalpinang | Pontianak | Probolinggo | Purwakarta (Jabar) | Purwokerto (Jateng) | Sidrap| Riau | Salatiga | Bekasi Cikarang | Bogor Cibinong| Ciamis| Cianjur Cianjur| Cirebon | Singkawang | Samboja (Kaltim) | Sangatta | Sanur | Soppeng| Sengkang | Sentul | Serang | Nganjuk | Nunukan | Padang | Mamuju | Palembang | Sidoarjo | Rembang | Singaraja | Pinrang | Sintang | Situbondo | Tangerang | Semarang | Sorong | Sorowako | Subang | Sumedang | Sukabumi | Surabaya | Tabanan |Ternate | Tanah Grogot (Kaltim) | Solo | Tanjung karang | Tanjung Pinang | Tanjung Tabalong | Yogyakarta| Tasikmalaya | Tana_Toraja | Tegal | Tenggarong | Timika | Mungkid | Pati | Pekalongan | Kajen | Pemalang | Tuban | Tulung Agung | Ungaran | Tarakan Bandung Barat Ngamprah | Garut | Indramayu | Karawang | Kuningan | Majalengka | Purwakarta | Subang | Sukabumi | Pelabuan ratu | Sumedang | Singaparna | Bandung | Banjar | Bekasi | Bogor | Cimahi | Cirebon | Depok | Sukabumi | Cisaat | Tasikmalaya | Banjarnegara | Banyumas | Purwokerto | Batang | Blora | Boyolali | Brebes | Cilacap | Jepara | Karanganyar | Kebumen | Kendal | Demak | Grobogan | Purwodadi | Klaten | Kudus | Magelang | Purbalingga | Purworejo | Rembang Rembang|Semarang Ungaran|Sragen Sragen Malinau | Manado | Manokwari | Kutai | Nabire | Negare (Bali) | Palopo | Palu | Polman | Merauke | Paser (Kaltim) | Pasuruan | Pati | Pekalongan | Pekanbaru | Bangkalan Bangkalan | Banyuwangi Banyuwangi | Blitar Kanigoro | Bojonegoro Bojonegoro | Bondowoso | Gresik | Jember | Jombang | Kediri | Lamongan | Lumajang | Madiun | Magetan | Malang | Kepanjen | Mojokerto Mojokerto | Nganjuk | Ngawi Ngawi | Pacitan | Pamekasan | Pasuruan | Ponorogo | Probolinggo | Kraksaan | Sampang | Sidoarjo | Situbondo | Sumenep | Trenggalek | Tuban | Tulungagung | Kota Batu | Kota Blitar | Kota Kediri | Kota Madiun | Kota Malang | Kota Mojokerto | Kota Pasuruan | Kota Probolinggo | Kota Surabaya