Jenis Aroma Essen Yang Disukai Oleh Ikan Berdasarkan Habitatnya

Jenis Aroma Essen Yang Disukai Oleh Ikan Berdasarkan Habitatnya Di Update Agustus 2017

Caramancingikan.com – Saat ini penggunaan essen dalam umpan memancing merupakan tehnik paling jitu untuk membuat dan mendapatkan racikan umpan yang ampuh agar mendapatkan ikan yang banyak dan besar baik saat memancing ikan galatama ataupun memancing harian. Pada dasarnya essen dibuat untuk membuat umpan memiliki aroma yang menggoda ikan untuk memakannya, tentunya aroma tersebut merupakan aroma alami dimana ikan tersebut hidup dihabitatnya.

Jenis Aroma Essen Yang Disukai Oleh Ikan Berdasarkan Habitatnya

Jenis Aroma Essen Yang Disukai Oleh Ikan Berdasarkan Habitatnya

Tehnik Dan Cara Menggunakan Aroma Essen Yang Disukai Oleh Ikan

Untuk menghasilkan umpan dari aroma essen yang jitu dan ampuh tentunya kita harus tahu ukuran takaran tetesan essen pada umpan memancing anda dan yang penting adalah kita harus mengetahui aroma essen yang digunakan untuk ikan target agar aroma tersebut memang kesukaan ikan target kita. Dengan begitu maka umpan yang kita buat dari campuran essen akan disukai ikan, intinya kita harus mengetahui habitat ikan tersebut dan mengetahui makanan ikan pada habitatnya kemudian kita gunakan aroma essen yang mendekati dengan makanan habitat aslinya. Jika anda masih bingung bagaimana cara menggunakan dan memilih jenis aroma untuk ikan target anda berikut penjelasannya Jenis Aroma Essen Yang Disukai Oleh Ikan Berdasarkan Habitatnya untuk bahan informasi bagi anda dibawah ini.

Baca Juga :  Ramuan Umpan Ikan Mas Untuk Air Hijau Keruh Yang Jitu

Cara Memilih Jenis Aroma Essen Yang Disukai Oleh Ikan Berdasarkan Habitatnya

Seperti dijelaskan diatas tadi intinya kita harus mengetahui umpan dan makanan ikan target kita pada habitat aslinya misalnya untuk ikan-ikan predator seperti ikan patin, lele, bawal gabus dan ikan predator lainnya yang cenderung memakan dan berburu aroma darah maka kita uraikan dengan aroma amis dan manis atau essen buah-buahan.

Biasanya untuk aroma yang disukai oleh ikan air tawar pada umumnya adalah kombinasi antara wangi amis, asam dan manis untuk penggunaan aroma essenya, namun kita juga harus memperhatikan beberapa faktor seperti kondisi pH air misalnya pada saat hujan atau panas, renik yang ada diair kolam tersebut dan sisa umpan dari kolam yang menumpuk di dasar.

Untuk penggunaan essen pada kolam lomba galatama jika ikan-ikan tersebut sudah pernah terkena kail dengan umpan aroma tertentu maka kita harus menghindari aroma tersebut dan membuat aroma essen racikan lainnya disinilah kita diuji untuk membuat aroma tambahan dari kesukaan ikan target tersebut sehingga mendapatkan umpan yang memiliki aroma yang sangat menggoda ikan target untuk makan umpan kita, biasanya dengan tehnik pemberian essen dimana ada kombinasi antara aroma alami habitat ikan tersebut dan aroma kandungan protein.

Baca Juga :  Racikan Umpan Ikan Mas Kilo Gebrus Essen Para Juara

Itulah cara menentukan Jenis Aroma Essen Yang Disukai Oleh Ikan Berdasarkan Habitatnya, semoga bisa membantu anda para pemancing ikan yang sedang mencari informasi tentang bagaimana cara menentukan jenis aroma essen apa yang bagus untuk ikan target anda seperti yang sudah dijelaskan pada Aroma Essen Yang Disukai Oleh Ikan diatas tadi.

Pencarian yg berkaitan dengan artikel ini:

cara membuat essen untuk ikan lele,essen amis,jenis essen manis,essen paling amis,essen buat ikan lele,essen buat lele,essen aroma gurih,essen amis gurih,jenis essen gurih,aroma kesukaan ikan nila,macam macam essen,essen beraroma gurih,essen bau amis,cara membuat essen lele,aroma yg disukai ikan lele,essen ikan lele,aroma kangkung,essence untuk ikan bandeng,aroma yang disukai ikan patin,oplosan esen buat galatama lele
Jenis Aroma Essen Yang Disukai Oleh Ikan Berdasarkan Habitatnya | Kamikaze | 4.5
Caramancingikan.com Merupakan Website Informasi Tentang Seputar Cara Memancing Dan Harga Alat Pancing Yang Bisa Anda Dapatkan Diberbagai Tempat Seperti di kota Bandung Soreang |Pematang siantar | Penajam (Kaltim) | Mataram (Lombok) | Lumajang | Melak | Pare-Pare | Mojokerto | Samarinda | Pangkalpinang | Pontianak | Probolinggo | Purwakarta (Jabar) | Purwokerto (Jateng) | Sidrap| Riau | Salatiga | Bekasi Cikarang | Bogor Cibinong| Ciamis| Cianjur Cianjur| Cirebon | Singkawang | Samboja (Kaltim) | Sangatta | Sanur | Soppeng| Sengkang | Sentul | Serang | Nganjuk | Nunukan | Padang | Mamuju | Palembang | Sidoarjo | Rembang | Singaraja | Pinrang | Sintang | Situbondo | Tangerang | Semarang | Sorong | Sorowako | Subang | Sumedang | Sukabumi | Surabaya | Tabanan |Ternate | Tanah Grogot (Kaltim) | Solo | Tanjung karang | Tanjung Pinang | Tanjung Tabalong | Yogyakarta| Tasikmalaya | Tana_Toraja | Tegal | Tenggarong | Timika | Mungkid | Pati | Pekalongan | Kajen | Pemalang | Tuban | Tulung Agung | Ungaran | Tarakan Bandung Barat Ngamprah | Garut | Indramayu | Karawang | Kuningan | Majalengka | Purwakarta | Subang | Sukabumi | Pelabuan ratu | Sumedang | Singaparna | Bandung | Banjar | Bekasi | Bogor | Cimahi | Cirebon | Depok | Sukabumi | Cisaat | Tasikmalaya | Banjarnegara | Banyumas | Purwokerto | Batang | Blora | Boyolali | Brebes | Cilacap | Jepara | Karanganyar | Kebumen | Kendal | Demak | Grobogan | Purwodadi | Klaten | Kudus | Magelang | Purbalingga | Purworejo | Rembang Rembang|Semarang Ungaran|Sragen Sragen Malinau | Manado | Manokwari | Kutai | Nabire | Negare (Bali) | Palopo | Palu | Polman | Merauke | Paser (Kaltim) | Pasuruan | Pati | Pekalongan | Pekanbaru | Bangkalan Bangkalan | Banyuwangi Banyuwangi | Blitar Kanigoro | Bojonegoro Bojonegoro | Bondowoso | Gresik | Jember | Jombang | Kediri | Lamongan | Lumajang | Madiun | Magetan | Malang | Kepanjen | Mojokerto Mojokerto | Nganjuk | Ngawi Ngawi | Pacitan | Pamekasan | Pasuruan | Ponorogo | Probolinggo | Kraksaan | Sampang | Sidoarjo | Situbondo | Sumenep | Trenggalek | Tuban | Tulungagung | Kota Batu | Kota Blitar | Kota Kediri | Kota Madiun | Kota Malang | Kota Mojokerto | Kota Pasuruan | Kota Probolinggo | Kota Surabaya