Cara Penebaran Benih Ikan Nila Hingga Masa Pemanenan yg Benar

Advertisement

Cara Penebaran Benih Ikan Nila Hingga Masa Pemanenan yg Benar Di Update Juli 2018

Penebaran Benih Ikan Nila Hingga Masa Pemanenan -Sudah tahu pengertian penebaran benih? Atau ingin tahu teknik penebaran benih ikan? Kolam pengayaan adalah kolam tempat adaptasi dari benih yg baru ditebar.

Sebelum benih ditebar, kolam didiamkan kurang lebih seminggu dalam kondisi penuh air. Hal ini dilakukan untuk memberi kesempatan menculnya plankton.  Pada kolam ini, ikan-ikan kecil biasanya di adaptasikan terlebih dahulu pada keadaan lingkungan sekitar daerah budidaya agar ikan tidak kaget dan mampu beradaptasi dengan baik di lingkungan budidaya.

Pada budidaya dengan pakan alami, kolam pengayaan adalah kolam ikan yg diberikan pakan pendukung, adalah wolffia atau phytoplankton karena ukuran ikan yg belum mampu untuk mengonsumsi pakan utama.

Ikan nila yg sudah mampu mengonsumsi lemna minor (kiambang) adalah ikan yg sudah berukuran sekitar 5-7 cm. Berikut cara penebaran benih ikan nila berdasarkan musimnya.

Penebaran Benih Ikan Nila Hingga Masa Pemanenan

Penebaran Benih Ikan Nila Hingga Masa Pemanenan

Tebar Benih Disesuaikan Dengan Musim

Penebaran benih ikan nila pada budidaya dengan pakan alami di sesuaikan dengan keadaan musim, mengingat perubahan musim yg terjadi sangat memengaruhi jumlah pakan yg tersedia.

Penebaran dalam jumlah banyak biasanya dilakukan pada akhir musim kemarau menuju ke musim penghujan.

Sementara itu, pengurangan penebaran benih perlu dilakukan saat awal dan pertengahan musim kemarau.

Hal ini terjadi karena lemna minor sebagai pakan utama menurun jumlah pertumbuhannya pada musim kemarau.

menjadi, pemberian pakan menggunakan kiambang jauh lebih optimal pada musim hujan.

Penebaran Benih Ikan Nila Hingga Masa Pemanenan – Pemberian pakan 

Pemberian pakan alami baik berupa lemna minor, wolffia, atau phytoplankton pada dasarnya dilakukan dalam takaran yg sama, adalah disesuaikan dengan jumlah ikan nila.

Pemberian pakan dilakukan dengan takaran 20%dari keseluruan bobot tubuh, sesuai dengan syarat FAO.

Strandar konsumsi lemna untuk ikan nila sekitar 20% dari berat badan ikan nila.

Lemna yg dikeringkan dengan kadar air hingga akan menyusut menjadi 5 kali lebih ringan di bandingkan dengan saat lemna dalam keadaan basah.

Artinya, andaikan pemberian lemna dengan keadaan kering, jumlahnya harus lebih banyak. tetapi, jangan sampai kolam ikan nila terlalu penuh dengan lemna.

Waktu yg Tepat Memberi Pakan Benih Ikan Nila

Frekuensi pemberian pakan setelah dilakukan penebaran benih yg ideal adalah 2 kali, adalah pada pagi hari dan sore hari.

Baca Juga :  Syarat-Syarat Kolam Ikan Nila jikalau Ingin Berhasil dan Cepat Tumbuh Agar Sukses

Pada sore hari takaran pemberian pakan tidak perlu terlalu banyak atau memenuhi kolam ikan, karena mampu mempengaruhi ketersediaan oksigen dalam air.

Kandungan oksigen yg terbatas mampu menimbulkan kompetisi oksigen antara pakan dengan ikan yg dibudidayakan. Akibatnya, ikan akan mudah mati.

Sangat tidak di anjurkan memenuhi kolam ikan dengan lemna, sebagai pemberian lemna dengan memenuhi kolam ikan pada waktu sore menjelang malam.

Hal tersebut berbahaya bagi ikan karena lemna yg memenuhi kolam ikan pada malam hari akan mengambil oksigen yg diperlukan oleh ikan nila.

Panen Ikan Nila

Panen adalah tahapan terakhir dari proses penebaran benih ikan nila dan berlanjut budidaya. Panen adalah bagian paling menentukan dri proses produksi.

Pemanenan harus dilakukan dengan optimal agar hasil yg di dapatkan juga memiliki kualitas dan kuantitas yg baik.

Syarat Pemanenan Ikan Nila

Ikan nila yg telah siap di panen memiliki syarat bobot dan ukuran tubuh tertentu. Untuk kebutuhan konsumsi pasar local, ikan nila yg di panen memiliki bobot tubuh sekitar 200-250 gr/ekor.

Ukuran bobot tubuh ini di dapatkan setelah lama pemeliharaan 5-6 bulan tergantung pada jenis pakan yg di berikan.

Sebagai patokannya, dengan pemberian pakan alami, ikan nila mampu mencapai bobot 400 gr setelah berumur 4 bulan.

Teknis Pemanenan Ikan Nila

Cara pemanenan berbeda dengan penebaran benih ikan nila yaitu mampu dilakukan dengan beberapa metode, sesuai dengan ukuran kolam dan banyaknya ikan jumlah ikan yg akan di panen.

Pemanenan dengan membuat cekungan sedalam 30-40 cm di dalam kolam.

Pembuatan cekungan ini berfungsi untuk mengumpulkan ikan dalam cekungan tersebut untuk memudahkan pemanenan.

Setelah itu, buang air yg berada di dalam kolam dan sisakan setinggi 10-20 cm. cara pertama ini efektif untuk kolam berukuran kecil, tetapi kurang efektif untuk kolam yg berukuran besar dan berjumlah banyak.

pemanenan menggunakan saringan ikan. Pemanenan ini dilakukan dengan memasang jaring ikan di depan lubang pembuangan air.

Pemasangan jaring ini harus kuat dan tidak berlubang agar ikan yg akan di panen tidak hanyut terbawa keluar melewati saluran.

Setelah jarring terpasang, air di dalam kolam mampu dikeluarkan hingga batas minimal air yg di butuhkan.

Baca Juga :  Jenis Ikan Nila Paling Unggul Untuk Budidaya? Berikut Gambarnya Juli 2018

Ikan yg tersisa di dalam kolam mampu di ambil dengan hati-hati agar tidak rusak dan cacat. pemanenan dengan penyedotan air.

Cara ini dilakukan untuk pemanenan dikolam yg berukuran sangat luas dan jumlah populasi ikan sangat banyak. Penyedotan air di dalam kolam mampu menggnakan pompa penyedot air.

Air di sedot dari kolam hingga ketinggian 10-20 cm dari dasar kolam. Air dalam kolam disisakan  untuk memudahkan penangkapan ikan.

Setelah itu, ikan mampu di tangkap dengan menggunakan tangan atau jarring.

Distribusi dan Pemasaran Ikan Nila Padat Tebar

Distribusi dan pemasaran ikan nila mampu dilakukan dengan berbagai cara, tetapi buku hanya akan di bahas du acara distribusi.

pengiriman ke dalam dan luar kota 

Pengiriman ikan hasil panen biasanya dilakukan dengan du acara, adalah kondisi segar tentunya akan lebih rentan mengalami kematian dan ikan menjadi terlihat layu saat sampai di lokasi tujuan.

Agar ikan tidak mati pada saat didistribusikan, ikan sebaiknya di masukkan ke dalam drum atau Styrofoam.

Drum atau Styrofoam ini di buat dengan system air yg mengalir dan memiliki slang oksigen  supaya ikan tetap mendapatkan pertukaran oksigen selama perjalanan.

Sementara itu, pengiriman ikan beku dilakukan dengan menempatkan ikan di Styrofoam yg telah di beri es batu dan di angkut menggunakan truk yg memiliki kapasitas boks pembeku. Hal ini dilakukan agar ikan tidak mengalami kerusakan saat perjalanan distribusi.

dijual melalui pengepul

Penjualan ikan melalui pengepul lebih mudah di bandingkan dengan pengiriman sendiri.

Pengepul ikan biasanya dating ke tempat-tempat budidaya  untuk mengumpulkan ikan hasil panen dengan membawa perlengkapan untuk mengawetkan ikan selama proses distribusi.

tetapi, ada juga pengepul yg meminta ikan hanya di masukkan ke dalam kantong plastic yg di berikan oksigen.

Ketika melakukan penjualan melalui pengepul, pembudidaya ikan tidak perlu khawatir dengan kualitas ikan saat distribusi karena ikan yg di beli pengepul adalah ikan yg di ambil langsung dari kolam.

Hanya saja, nila jualnya biasanya lebih rendah di bandingkan dengan menjual sendiri ke pasar.

Itulah beberapa langkah penebaran benih ikan nila sampai masa panen datang dengan metode berdasarkan penglaman para petani budidaya ikan air tawar.

Advertisement
Cara Penebaran Benih Ikan Nila Hingga Masa Pemanenan yg Benar | Kamikaze | 4.5
Caramancingikan.com Merupakan Website Informasi Tentang Seputar Cara Memancing Dan Harga Alat Pancing Yang Bisa Anda Dapatkan Diberbagai Tempat Seperti di kota Bandung Soreang |Pematang siantar | Penajam (Kaltim) | Mataram (Lombok) | Lumajang | Melak | Pare-Pare | Mojokerto | Samarinda | Pangkalpinang | Pontianak | Probolinggo | Purwakarta (Jabar) | Purwokerto (Jateng) | Sidrap| Riau | Salatiga | Bekasi Cikarang | Bogor Cibinong| Ciamis| Cianjur Cianjur| Cirebon | Singkawang | Samboja (Kaltim) | Sangatta | Sanur | Soppeng| Sengkang | Sentul | Serang | Nganjuk | Nunukan | Padang | Mamuju | Palembang | Sidoarjo | Rembang | Singaraja | Pinrang | Sintang | Situbondo | Tangerang | Semarang | Sorong | Sorowako | Subang | Sumedang | Sukabumi | Surabaya | Tabanan |Ternate | Tanah Grogot (Kaltim) | Solo | Tanjung karang | Tanjung Pinang | Tanjung Tabalong | Yogyakarta| Tasikmalaya | Tana_Toraja | Tegal | Tenggarong | Timika | Mungkid | Pati | Pekalongan | Kajen | Pemalang | Tuban | Tulung Agung | Ungaran | Tarakan Bandung Barat Ngamprah | Garut | Indramayu | Karawang | Kuningan | Majalengka | Purwakarta | Subang | Sukabumi | Pelabuan ratu | Sumedang | Singaparna | Bandung | Banjar | Bekasi | Bogor | Cimahi | Cirebon | Depok | Sukabumi | Cisaat | Tasikmalaya | Banjarnegara | Banyumas | Purwokerto | Batang | Blora | Boyolali | Brebes | Cilacap | Jepara | Karanganyar | Kebumen | Kendal | Demak | Grobogan | Purwodadi | Klaten | Kudus | Magelang | Purbalingga | Purworejo | Rembang Rembang|Semarang Ungaran|Sragen Sragen Malinau | Manado | Manokwari | Kutai | Nabire | Negare (Bali) | Palopo | Palu | Polman | Merauke | Paser (Kaltim) | Pasuruan | Pati | Pekalongan | Pekanbaru | Bangkalan Bangkalan | Banyuwangi Banyuwangi | Blitar Kanigoro | Bojonegoro Bojonegoro | Bondowoso | Gresik | Jember | Jombang | Kediri | Lamongan | Lumajang | Madiun | Magetan | Malang | Kepanjen | Mojokerto Mojokerto | Nganjuk | Ngawi Ngawi | Pacitan | Pamekasan | Pasuruan | Ponorogo | Probolinggo | Kraksaan | Sampang | Sidoarjo | Situbondo | Sumenep | Trenggalek | Tuban | Tulungagung | Kota Batu | Kota Blitar | Kota Kediri | Kota Madiun | Kota Malang | Kota Mojokerto | Kota Pasuruan | Kota Probolinggo | Kota Surabaya