Perkembangan Pengolahan Ikan di Indonesia

Advertisement

Perkembangan Pengolahan Ikan di Indonesia Di Update Juli 2018

Perkembangan Pengolahan Ikan caramancingikan.com Mengingat produk perikanan air tawar sebagian besar harus di pasarkan dalam kondisi hidup, alternative lain yg dilakukan untuk menghindari turunnya harga komoditas merupakan melakukan pengolahan. 

Pengolahan ikan sebagai bahan pangan bentuk lain bisa membagikan nilai tambah yg lebih menguntungkan. Diperkirakan, bidang ini akan lebih berkembang pada masa mendatang. 

Ada beberapa jenis pengolahan yg umum dilakukan pada ikan air tawar Antara lain pengapasan, filet, dan deep fry. 

Disamping itu, ikan juga bisa diolah menjadi bahan makanan siap saji seperti asam manis, bakso, pindang, dendeng, dan sup. 

Pada bahasan kali ini berhubungan dengan perkembangan pengolahan ikan, kami hanya akan membahas pengapasan dan filet. 

Perkembangan Pengolahan Ikan

Perkembangan Pengolahan Ikan


Pengasapan

Pengasapan Ikan



Pengapasan merupakan salah satu cara pengolahan agar ikan bisa bertahan lama sebelum dikonsumsi. 

Dengan teknik ini, ikan mampu bertahan hingga 6 bulan jikalau disimpan pada suhu ruang. Umumnya, ikan yg diolah yaitu ikan yg tidak mempunyai sisik, misalnya ikan patin, lele, dan ikan baung

Teknik pengolahan ini menghasilkan rendaman sekitar 30 – 40%. Jadi, 3 kg ikan segar akan menghasilkan 1 kg ikan asap. 

Jenis Kayu untuk Pengasapan

Kualitas ikan asap yg dihasilkan tergantung pada jenis kayu yg digunakan untuk pembakaran. 

Umumnya, kayu yg digunakan untuk bahan bakaran berasal dari tanaman keras, misalnya kayu nangka. Metode pengapasan ini bisa dilakukan dengan cara sederhana. 

Teknik Pengasapan Ikan yg Baik

Adapun langkah – langkah perkembangan pengolahan ikan dengan teknik pengasapan dilakukan sebagai berikut.

1. Belah dua ikan yg masih hidup, lalu buang organ dalam dan insangnya hingga belahan ikan bersih. Tiriskan. 

2. Susun ikan diatas alat pengasapan yg sudah dinyalakan apinya. Jaga besaran api agar tetap kontinyu.

Balai besar pengolahan produk dan bioteknologi telah mengembangkan alat pengasapan yg portable dengan harga terjangkau. 

Alat tersebut mampu mempercepat proses pengesapan menjadi hanya sekitar 6 jam. Sementara cara tradisional membutuhkan waktu hingga 24 jam. Selama pengasapan, jaga nyala api agar tetap konstan. 


Perkembangan Pengolahan Ikan – Fillet

Perkembangan Pengolahan Ikan - Fillet Ikan



Filet merupakan salah satu pengolahan yg membuat tampilan ikan menjadi lebih baik dan mudah untuk di manfaatkan. 

Umumnya, ikan yg diolah dengan teknik ini mempunyai bentuk tubuh agak pipih dan daging yg tebal, misalnya ikan nila, patin, dan ikan gurami

Dewasa ini, filet yg berkembang dengan baik dan cepat diekspor keluar negeri merupakan filet patin dan nila. 

Syarat utama dari ikan yg hendak difilet merupakan ukurannya harus besar, menimal 800 g/ekor. Teknik pengolahan ini mempunyai rendaman sekitar 30-40%. Jadi, 3 kg ikan segar menghasilkan  kg filet. 

Tenaga dengan keahlian khusus sangat dibutuhkan dalam pembuatan filet karena akan mempengaruhi kualitas produk yg dihasilkan. 

Adapun cara pembuatan filet secara sederhana yaitu sebagai berikut. 

1. Bersihkan ikan dari organ dalam dan insangnya terlebih dahulu, lalu cuci hingga bersih. 
2. Siangi kulit dengan pisau atau alat khusus. sesudahitu, sayat daging secara perlahan dari bagian depan ke bagian ekor secara langsung tanpa berhenti. 
3. Bersihkan daging filet, lalu kemas. 
4. Simpan filet dalam pendingin atau langsung pasarkan ke konsumen. 

Nah, itulah beberapa perkembangan pengolahan ikan yg masih bertahan serta terus dilakukan hingga sekarang ini. Semoga bermanfaat dan selamat mencoba.

Advertisement
Perkembangan Pengolahan Ikan di Indonesia | Kamikaze | 4.5
Caramancingikan.com Merupakan Website Informasi Tentang Seputar Cara Memancing Dan Harga Alat Pancing Yang Bisa Anda Dapatkan Diberbagai Tempat Seperti di kota Bandung Soreang |Pematang siantar | Penajam (Kaltim) | Mataram (Lombok) | Lumajang | Melak | Pare-Pare | Mojokerto | Samarinda | Pangkalpinang | Pontianak | Probolinggo | Purwakarta (Jabar) | Purwokerto (Jateng) | Sidrap| Riau | Salatiga | Bekasi Cikarang | Bogor Cibinong| Ciamis| Cianjur Cianjur| Cirebon | Singkawang | Samboja (Kaltim) | Sangatta | Sanur | Soppeng| Sengkang | Sentul | Serang | Nganjuk | Nunukan | Padang | Mamuju | Palembang | Sidoarjo | Rembang | Singaraja | Pinrang | Sintang | Situbondo | Tangerang | Semarang | Sorong | Sorowako | Subang | Sumedang | Sukabumi | Surabaya | Tabanan |Ternate | Tanah Grogot (Kaltim) | Solo | Tanjung karang | Tanjung Pinang | Tanjung Tabalong | Yogyakarta| Tasikmalaya | Tana_Toraja | Tegal | Tenggarong | Timika | Mungkid | Pati | Pekalongan | Kajen | Pemalang | Tuban | Tulung Agung | Ungaran | Tarakan Bandung Barat Ngamprah | Garut | Indramayu | Karawang | Kuningan | Majalengka | Purwakarta | Subang | Sukabumi | Pelabuan ratu | Sumedang | Singaparna | Bandung | Banjar | Bekasi | Bogor | Cimahi | Cirebon | Depok | Sukabumi | Cisaat | Tasikmalaya | Banjarnegara | Banyumas | Purwokerto | Batang | Blora | Boyolali | Brebes | Cilacap | Jepara | Karanganyar | Kebumen | Kendal | Demak | Grobogan | Purwodadi | Klaten | Kudus | Magelang | Purbalingga | Purworejo | Rembang Rembang|Semarang Ungaran|Sragen Sragen Malinau | Manado | Manokwari | Kutai | Nabire | Negare (Bali) | Palopo | Palu | Polman | Merauke | Paser (Kaltim) | Pasuruan | Pati | Pekalongan | Pekanbaru | Bangkalan Bangkalan | Banyuwangi Banyuwangi | Blitar Kanigoro | Bojonegoro Bojonegoro | Bondowoso | Gresik | Jember | Jombang | Kediri | Lamongan | Lumajang | Madiun | Magetan | Malang | Kepanjen | Mojokerto Mojokerto | Nganjuk | Ngawi Ngawi | Pacitan | Pamekasan | Pasuruan | Ponorogo | Probolinggo | Kraksaan | Sampang | Sidoarjo | Situbondo | Sumenep | Trenggalek | Tuban | Tulungagung | Kota Batu | Kota Blitar | Kota Kediri | Kota Madiun | Kota Malang | Kota Mojokerto | Kota Pasuruan | Kota Probolinggo | Kota Surabaya